Jakarta – Cikampek – Purwakarta – Ngamprah – Cimahi

setelah ulang aling dua kota ini selama 20 thn, akhirnya baru kesampean mencoba trek yg sepenuhnya “baru”. dulu itu, pas jaman kuliah, perjalanan ke bdg itu bisa ditempuh dgn bbrp cara, tapi yg paling sering saya jalani adalah :

1. kampung rambutan
2. ciawi
3. cipanas
4. cianjur
5. padaralang
6. leuwi panjang

tapi begitu tol cipuralang jadi, lupakan meliuk2nya puncak plus kemacetan cipanas. lansung joss dari baros lansung ketemu cawang. gak pernah lewat puncak lagi. apalagi kalo lewat cipularang bisa mampir ke sate maranggi cibungur. hmmm…

namun tadi malam adalah pengecualian. rencana awalnya masuk tol dari bekasi utk pulang ke bandung. ok lah, masuk dari tol bekasi timur. perjalanan lancar. lalu ambil tap kartu di km 29. dan eh, kok lansung stuck. hmmm…bbrp menit kemudian jalan. lalu berhenti lagi. mulai lah mengamati keadaan sekitar. buset, ini aspal udah banyak sampah nya. artinya cuma satu : ini udah kondisi macet yg cukup lama. orang sudah punya waktu utk jajan dan buang sampahnya di jalan ( why oh why.. ). begitu liat rest area kecil di kiri jalan, banyak mobil berhenti dan jauuuhh lebih banyak lagi sampahnya. dan bahkan salah satu dari mereka malah membuat api unggun. kreatip pisan.

merasa kondisi sudah tidak nyaman utk diteruskan, mulai lah berpikir utk cari trek alternatif. bah, ini di tol, mau trek alternatif yg spt apa ? satu2nya jalan adalah keluar tol. ok, gak jauh lansung ketemu pintu keluar di km 31. saya gak pernah lewat GT cibatu ini, nampaknya masih baru. pas keluar nanya ke penjaga tol utk jalan ke purwakarta via curug. dia gak ngeh, malah menyarankan via kalimalang. widih parah nih.

akhirnya keluar GT ambil ke kiri, arah ke jababeka. ini tempat asing dan sudah malam pula. saya hanya berpatokan pada arah perjalanan ke utara atau ke timur. hanya itu. peta di gps gak bisa diandalkan karena wilayah ini masih terlalu baru. dgn navigasi mengandalkan kompas dan feeling, akhirnya jalur pantura bisa didapatkan setelah 20 menit ke sana kemari. tidak nyasar cuma perlu usaha lebih utk keluar komplek industri dan perumahan yg luas ini. sedangkan gps dgn keras kepala setelah menemukan jalur, memaksa utk kembali masuk tol.

akhirnya pilih jalan ke arah lemah abang. ketemu jalur pantura yg sudah berbeton dan relatif sepi. banyak ditemui mobil bak terbuka dikasih terpal dan bambu. isinya orang2 yg duduk ngadem di bak “tertutup”. mungkin baru pulang silaturahmi atau baru mau mudik.

rencana awal adalah mencari jalan ke curug dan nembus ke purwakarta. jalur ini sempet saya lewati dua kali waktu era cipularang blom ada, sebagai alaternatif kalo purwakarta dan cikampek macet. belokan ke curug gak ketemu. sudah kadung males pake gps pula. akhirnya jalan dilempengin terus ke cikampek. akhirnya ketemu lah kota ini. dan terus terang, baru kali ini saya mampir ke kota cikampek hehehehe…

dari kota ini lanjut ke pertigaan besar dan ambil kanan. ikuti jalan dan akhirnya ketemu gerbang tol cikampek. wuih…sepinya simpang cikampek ini. nyaris gak ada antrian. perut sudah mulai lapar dan membayangkan sate cibungur. melihat jam, gak mungkin lah warung itu buka udah jam 21 gini. pas lewat eh kok masih buka dan mengepulkan asap.

karena tidak siap dgn kondisi tsb, warung tsb akhirnya terlewati begitu saja. agak menyesal jg. tapi ah, lanjut sahaja lah, sampe sadang. rencananya mau masuk tol lagi di situ. begitu lampu hijau dari arah tol nyala, berhamburan mobil2 dari arah tol menuju subang. wah, melihat debit nya, kayaknya cipularang pun lagi padat2nya. akhirnya membatalkan masuk tol. lanjut ke purwakarta.

masuk kota dan menjelang jatiluhur. lanjut terus sampe ke pertigaan arah wanayasa. lanjut lagi ….. sampe pada akhirnya ketemu cikalong wetan. gak jauh, rel kereta di kiri sudah keliatan. ah serasa udah sampe. begitu lewat stasiun padalarang, ambil kiri lewat kolong ke arah ngamprah. why ? ya iseng aja, krn asumsinya jalur cimareme masih macet jam segini ( alesan doang sih ). lalu nyusur nanjak teruuuuss sampe ketemu kol masturi. ah akhirnya. lansung terbayang kasur yg empuk. tiba lah kami di rumah via jalur tradisional yg nyaris tanpa tol.

ini yg pertama kali saya jalankan selama 20 thn bolak balik antara jakarta – bandung. ringkasan treknya begini :

1. bekasi
2. jababeka
3. lemah abang
4. cikampek
5. purwakarta
6. cikalong wetan
7. padalarang
8. ngamprah
9. cimahi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *